Jumaat, Januari 22, 2010

Pendapatku mengenai nama Allah


Salam. Isu ini masih lagi hangat diperkatakan. Secara ringkas, aku pun ada pendapat aku juga pasal isu ini. Aku perlukan masa untuk memahami kebenaran dari sudut kedua-dua belah pihak, sama ada yang membantah mahupun yang membenarkan.

Setelah sekian lama aku mencari pendapat terbaik, di sini aku rumuskan pendapat Ustaz Zahazan merupakan yang terbaik. Kebetulan hari ini juga muzakarah anjuran IKIM turut mengesahkan pendapat aku.

Tiada tuhan yang disembah selain Allah. Allah menciptakan semua makhluknya di bumi, langit dan di antaranya. Manusia yang diciptakan ada yang Islam, Kristian dan Yahudi. Memanglah setiap umat manusia sepatutnya mengaku tuhannya Allah. Tapi atas sebab kejahilan, datanglah bermacam-macam tafsiran.

Nama dan Sifat
Contoh mudah aku ialah, Allah itu merupakan satu kata nama khas. Allah bukan kata nama am. Allah bukan terjemahan tuhan dalam bahasa Arab. God itu kalau bahasa Arabnya mungkin ilah atau rabb. Contoh lain pula, mengenai seorang insan bernama P. Ramlee. seorang seniman yang terkenal dan sifat-sifatnya seperti lelaki, berkeluarga dan sebagainya. Orang Malaysia, Islam atau tidak, kalau bercakap pasal P. Ramlee, memang merujuk tentang beliau seorang.

Begitu juga dengan Allah dan sifat-sifatNya. Orang Islam tahu Allah itu tuhan mereka dan sifatNya yang tidak beranak dan tidak diperanakkan. Tapi orang Kristian pula anggap Allah itu lain sifatNya.

Maaf kalau penjelasan ini kurang jelas. Tapi inilah contoh yang aku dapat simpulkan apabila dikatakan apabila pemantapan akidah itu lebih penting. Aku di sini bukanlah menghalang orang bukan Islam menggunakan nama Allah, tapi kalau nak guna, kenalah fahami sifat Allah yang sebenarnya, sebagai tuhan yang layak disembah. Bukan tuhan rekaan agama Kristian itu.

Bergantung kepada tempat dan zaman
Satu lagi isi yang aku bersetuju dengan Ustaz Zahazan ialah apabila keputusan mahkamah itu bakal membawa kepada penggunaan kalimah lain serta pelbagai lagi yang mungkin kita tak sangka. Aku bukanlah prejudis, tapi kalau boleh cegah dari awal kan baik? Mula-mula nama Allah, lepas ni kita tak tahu. Walaupun ia digunakan dalam majalah mingguan, tapi ada juga Herald online yang orang Islam pun boleh baca.

Zaman internet yang canggih ini, sesiapa pun boleh baca, sebarkan ke mana saja, tiada batas kaum dan agama. Tapi memang aku juga risau terhadap generasi Muslim yang lemah pemahaman Islam dan imannya.

Untuk pemahaman sepenuhnya, sila rujuk kepada yang pakar seperti Dr MAZA dan Tuan Sharifah. Aku mengharapkan suasana toleransi antara kaum dan agama dapat dikekalkan di bumi Malaysia ini. Semoga lebih ramai orang Kristian dan Islam sendiri akan memperoleh ilmu berkaitan akidah. Alangkah manisnya perbezaan pendapat ini, memang banyak hikmahnya! Terasa rugi pula tak belajar perbandingan agama semasa di UIA dulu.

Sekian saja entri untuk minggu ini. Semoga berjumpa lagi pada minggu hadapan. Layan lagu penutup berjudul Asma ul Husna, dendangan Opick.



Grafik - kredit kepada Expertoha

1 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam